Berandal So Sial ( Halaman 2 selesai )

Setelah 30 menit di dalam krl, akhirnya ompit tiba juga di stasiun bojong gede, perjalanan yang lelah dan penuh amarah. Keringat keluar dari seluruh muka tangan dan juga leher nya. Maklum lah AC yang ada di krl tidak mampu mendinginkan penumpang yang penuh sesak apalagi dengan kejadian ribut-ribut di dalam krl tadi.

Waktu itu ompit mengunjungi sahabat nya di daerah Bintaro, Jakarta Selatan. Sudah hampir 3 tahun Ia tidak bertemu dengan sahabat nya itu, kangen dengan candaan dan celaan. rindu dengna bau nya debu bintaro. ingin mendengar lagi teriakan kenek metro mini " Rapat Lae". memang selepas lulus waktu itu, Ompit pindah ke luar kota tepatnya ke kota bogor. tapi masa kecil dan remaja hingga dewasa dia habiskan di jakarta. jadi dia sangat mengenal betul hampir seluruh wilayah jakarta.

Malam itu menunjukan pukul 20:15 wib. sekalipun lagi asyik-asyik nya ngbrol dengan sahabatnya itu, rasa lapar pun datang. lalu dia berkata " Jon, laper nech gw" ujar ompit. " mau makan apa kita pit ?"Jon balik bertanya. " Terserah lah" ujar ompit kembali. " Ya udah kita kedepan yuk, kayaknya ada tukang nasi goreng di situ" Ujar Jon sambil menunjuk ke arah luar rumah  Jon. " Ok lah, yuk kita keluar" Ajak Ompit

Bener sekali. tidak jauh dari rumah sahabat nya itu, ada tukang nasi goreng yang kebetulan memang mangkal di sana, langsung saja si Jon memesan. " Pit makan di sini atau di rumah saja ?" tanya Jon, "Makan di rumah aja Jon" Sahut nya. " Ya udah, Bang nasi goreng 2 yang satu telor nya di dadar yang satu lagi di ceplok pedes dua-dua nya yah bang " Kata si Jon.

Setelah nasi goreng nya jadi. Pit dan teman nya langsung bayar dan pulang. Dalam perjalanan pulang itu jalanan sangat lah macet bahkan sampai-sampai motor pada naik ke atas trotoar. Melihat itu pit sangat kesal, gmana gak kesal coba lagi enak nya jalan tiba-tiba di klakson sama motor di belakang. Awalnya ia minggir dan menyilakan motor itu jalan. Namun lagi-lagi klakson motor berbunyi lagi dan ia minggir lagi. Tidak hanya sekali atau dua tiga kali tapi banyak motor yang lalu lalang di atas trotoar itu. "Tiiittt.... Tiiittt.. Tit tit tit....." Bunyi klakson kembali menyalak. Tapi kali ini pit gak mau minggir dan tetep berjalan di atas trotoar itu. Karena dia merasa itu memang tempat nya khusus pejalan kaki bukan pemotor. "Tiiiiitttttttttttt.......woii minggir dulu" kali ini pengendara motor meneriaki nya. Tapi pit tetap gak mau minggir. Dan akhirnya "Bruukk" tangan pit di serempet motor dari belakang itu dan berhamburan lah nasi goreng yang di bawa nya. Karena kaget pit akhirnya menarik motor yang akan tetep melaju itu. " woii bang apa-apaan nech. Lu gak liat bungkusan gw jatoh" hardik pit. Lalu si pengendara motor itu malah balik menghardik " salah lu sendiri gw udah klakson in lu gak minggir" sahut si pengendara motor itu. " lu pikir ini jalan buat motor ?" Pit menimpali nya. Tak mau kalah dengan pit si pengendara motor itu malah turun dari motor dan balik menyerang pit "trus mau lu apa sekarang ?". " gw minta ganti rugi buat nasi goreng yang lu senggol dan tangan gw yang lu serempet" kata pit. Mendengar itu si pengendara motor langsung terkejut "kenapa gw harus ganti rugi kan itu salah lu sendiri di klakson gak mau minggir" sahut nya lagi. Mendengar itu pit bertambah emosi. "TRUS LU PIKIR INI TROTOAR BUAT JALUR MOTOR ????" teriak pit..... Dan mendengat teriakan pit sangat kencang dan nyaris di telinga si pengendara motor tadi. Dia jadi kaget dan tiba-tiba "Plak......" sebuah tamparan keras mendarat telak di pipi nya pit. Dan tanpa basa basi. Dan dengan penuh emosi Pit membalas dengan tinju nya dan mengenai perut si pengendara motor. Jatuh tersungkur di antara kedua ban motor nya yang besar. Ia bangkit dan langsung meninju si pit sampai berulang kali. Pit berusaha keras menahan serangan pukulan yang bertubi-tubi dari si pengendara motor itu. Sampai akhirnya pit berhasil menangkap tangan yang sedang memukuli nya itu dan dengan sigap langsung di plintir. Pengendara motor iti kesakitan luar biasa. Karena pitingan tangan nya sangat terasa sakit dan pit juga tidak melepaskan nya begitu saja.

Dengan tangan yang masih dipelintir pit. Si pengendara motor mengerang kesakitan dan minta ampun. "Ampun bang... Udah udah saya minta maap" kata si orang itu. "Udah lu kesakitan kan " sahut si pit.. "iya bang udah udah saya minta maap bang" kembali si orang itu meminta agar pit melepaskan plintiran nya. "Gak. Lu ikut gw ke kantor polisi" sahut pit lagi. Rupa-rupa nya pit gak mau hanya dengan minta maaf dia ngelepasin tangan nya dan bebas gitu aja. Pit memang sangat emosi dan jengkel luar biasa. "Bangun lu" kata si pit. Orang tersebut bangun. Dan pit langsung membawa orang tersebut ke kantor polisi. Kebetulan ada angkot yang lewat mereka langsung naik angkot ke kantor polisi.

Sesampai nya di kantor polisi. Banyak orang melihat pit menenteng orang sambil tetap memelintir tangan si pengendara motor itu. "Kenapa pak. Ada apa kok tangan nya di pelintir gitu ? Maling yah ? " tanya salah satu polisi di sana. " bukan pak. Saya mau membuat pengaduan. Di mana ya pak ?" pit balik bertanya. "Ooh bapak masuk aja nanti ada tulisan ruang pelayanan masyarakat" jelas si polisi itu.

Pit langsung masuk dan menuju ruang pelayanan masyarakat. Sesampai di ruangan itu pit langsung melepaskan tangan si pengendara motor yang sejak dari tadi di pelintir nya. "Silahkan duduk pak" sambut petugas polisi mempersilahkan duduk. "Ada apa ini pak ?". " begini pak. Tadi saya lagi jalan di trotoar abis beli nasi goreng. Nah memang di jalan lagi macet dan banyak motor yang naik ke trotoar untuk menghindari macet. Awalnya satu dua motor saya biarkan lewat karena saya pikir cuma sedikit. Gak papa dech saya ngalah. Nah gak tau nya saya di klakson dari motor belakang bapak ini pengendara nya" pit menjelaskan. " lalu saya gak beranjak minggir karena saya pikir kalo saya minggir saya malah gak bisa jalan karena trotoar penuh sama motor. Nah kan trotoar itu memang buat pejalan kaki kan pak ? Kata si pit. "Nah karena saya gak mau minggir ini bapak tetap maksa lewat dan nyenggol tangan saya sampe nasi goreng saya jatuh dan berantakan" kata pit menjelaskan. "Nah pak setelah nasi goreng saya jatuh berantakan. Saya pegang motor bapak ini dan saya minta ganti rugi. Dia udah nyerempet tangan saya dan nasi goreng saya jatuh berantakan. Tapi bapak ini ngotot gak mau terima dan bapak ini juga langsung mukul saya pak. Dan kejadian deh kita berantem pak. Makanya saya bawa kemari ini orang" jelas nya pit. " baik pak pit kami akan proses permasalahan ini. Tapi sebelum nya orang ini perlu di bawa ke rs dulu pak kayaknya luka nya cukup parah" kata si petugas polisi. "Ya udah pak silahkan di bawa neh orang" sahut si pit kembali. Dan beberapa polisi langsung membawa si pengendara motor tadi. "Pak pit sementara di sini dulu ya. Sampai kita kembali dari rs dan mengetahui seberapa parah nya luka-luka orang ini" kata si polisi itu. "Baik pak siap" jawab si pit.

Dan setelah hampir 2 jam si pit di kantor polisi. Akhirnya polisi yang membawa si pengendara motor tadi ke rs sudah kembali tapi tanpa si pengendara motor. "Pak pit silahkan ikut saya ke dalam" kata petugas tersebut. " baik pak" si pit menjawab sambil mengikuti petugas polisi itu ke dalam ruangan. "Begini pak pit" petugas itu membuka pembicaraan "kami sudah melakukan pengecekan kesehatan terhadap pengendara motor yang tadi berkelahi dengan bapak dan ternyata dari hasil pemeriksaan itu di dapat beberapa luka lebam di daerah perut dan parah nya lagi tangan nya patah dan tulang bahu nya hancur sehingga saran dokter harus di amputasi" kata petugas menjelaskan dengan detil nya. "Ooh gitu pak" sahut pit. Kembali petugas polisi memberikan penjelasan. "Dan karena itu sesuai dari surat keterangan rs dan keterangan dari bapak pit dan kami juga telah meminta keterangan dari si pengendara motor. Maka per hari ini bapak pit kami tahan dengan tuduhan telah melakukan penganiayaan" jelas petugas itu. "HAH kok saya di tahan pak ?" pit balik bertanya dengan terheran-heran.

Dan petugas polisi langsung membawa pit ke dalam ruang tahanan.

Nasi Uduk Bang Mumu

Nasi uduk adalah nama sejenis makanan terbuat dari bahan dasar nasi putih yang diaron dan dikukus dengan santan dari kelapa yang di parut, serta dibumbui dengan pala, kayu manis, jahe, daun serai dan merica. Makanan ini kemudian dihidangkan dengan emping goreng, tahu goreng, telur dadar/ telur goreng yang sudah diiris-iris,abon, kering tempe, bawang goreng, ayam goreng, timun dan sambal dari kacang. Makanan ini biasanya lebih sering dijual di pagi hari untuk sarapan.

Monetize your website traffic with yX Media
Nah untuk kali ini saya berada di daerah ciledug, tepat nya di Ulujami dan abis makan di warung nasi uduk Betawi Mpok UUM. Rasa Nasi uduk nya sangat gurih dan enak. santan nya sangat terasa. Istri dari Bang Mumu ( M.Mochtar ) ini memang sangat pandai memasak, dapat dilihat menu-menu pendamping dari Nasi Uduk sangat lah beragam, ada ( Tahu/Tempe Bacem, Telor Balado, Pepes Tahu.Teri, dan Jengkol ) serta satu lagi menu yang tidak kalah khas nya adalah Semur Lawar Kuning.

Nasi Uduk yang buka pada jam 5 sore ini di banderol dengan harga yang murah, bukan berarti rasa nya tidak enak loch. di jamin rasa dari nasi uduk Mpok UUM ini beserta dengan menu-menu pendampingnya tersebut akan membuat anda ingin kembali dan makan di sana.

Berikut saya sertakan kontak ke Bang Mumu jika anda ingin memesan atau sekedar bertanya alamat menuju TKP nya hehehe. 

Silahkan hubungin no telp : 082211108069/085219256067/082123508655

TESTIMONIAL:

Ini adalah testimonial pelanggan yang sudah datang ke warung nasi uduk nya mpok UUM atau bang Mumu 👍
Testimonial dari salah satu pelangan


Menu-menu yang di sajikan






Roda roda pagi

Adzan subuh baru saja usai
Selesai sholat terdengar iqomah dari arah surau
Wajar saja aku sholat di rumah
Mengejar jadwal krl yang bergeliat walau pagi masih buta

Suasana stasiun mulai menunjukan keaktifannya
Entah mengapa pagi yang gelap itu orang-orang berlari
Mengejar kereta
Agar tidak tertinggal oleh si ular besi itu

Langkah kaki pun tidak mau bergerak pelan
Krl tujuan jatinegara tiba
Aku berlari sambil mengingat
Di kantor itu rejeki keluarga ku

Ya. Setiap hari setiap pagi buta
Ku berlari sambil bermanuver
Mengejar kereta agar tidak terlambat sampai kantor
Di kantor itu rejeki keluarga ku

Tapi pagi itu adalah pagi yang berengsek
20menit kereta tidak jalan, tertahan saat masuk stasiun depok
Aku mengeluh
Dan semua penumpang mengeluh

Terbayang takut telat datang di kantor
Terbayang si bos akan bertanya tanya kenapa telat
Terbayang sangsi
Dan terbayang. Di kantor itu rejeki keluarga ku

Hai pt kcj. Kami mohon kepada engkau
Perbaikilah sistem mu
Perbaikilah apa yang menjadi kelemahan mu
Perbaikilah apa yang masih menjadi momok buat kami

Kami percaya kalian mampu
Kami percaya ada banyak orang hebat di sana
Kami percaya semua bisa di perbaiki
Asalkan kalian MAU